Arus Lalu Lintas yang Masuk Wilayah Sumbar Diprediksi Meningkat Sore Ini

Lokasi tanah bergerak di jalan Sumbar-Riau, tepatnya di Kabupaten Limapuluh Kota. (Foto: Polres Limapuluh Kota)

Lokasi tanah bergerak di jalan Sumbar-Riau, tepatnya di Kabupaten Limapuluh Kota. (Foto: Polres Limapuluh Kota)

Langgam.id - Kepolisian Resor (Polres) Limapuluh Kota memprediksi peningkatan arus lalu lintas kendaraan yang masuk ke wilayah Sumatra Barat (Sumbar) dari Pekanbaru akan mulai terjadi sore hari ini, Selasa (24/12/2019). Berbagai antisipasi untuk kepadatan kendaraan pun telah disiapkan.

Salah satunya, memberlakukan sistem buka tutup apabila terjadi kepadatan kendaraan di jalur lintas nasional di Nagari Koto Alam, Kabupaten Limapuluh Kota yang sempat rusak akibat pergerakan tanah. Kepadatan kendaraan akan terjadi apabila ada proses lanjutan pengerjaan jalan.

"Namun untuk pagi dan siang ini serta sejak kemarin, di jalur lintas nasional itu telah kembali normal. Kami telah membuka dua jalur. Kami memprediksi peningkatan arus lalu lintas sore nanti," ujar Kasat Lantas Polres Limapuluh Kota, AKP Mazwanda dihubungi langgam.id, Selasa (24/12/2019).

Mazwanda mengungkapkan, untuk kendaraan yang keluar dari wilayah Sumbar juga terpantau cukup meningkat sejak beberapa hari belakangan. Hal ini disebabkan karena masa libur panjang dan banyaknya masyarakat kembali ke perantauan.

"Sejak Sabtu dan Minggu kemarin kendaraan yang keluar Sumbar cukup padat, mungkin karena masyarakat masuk kerja usai liburan. Tapi setelah libur menjelang malam tahun baru kami prediksi kendaraan yang masuk Sumbar semakin padat," katanya.

Seperti diketahui, jalur lintas nasional yang rusak di Nagari Koto Alam hanya berjarak 14 kilometer dari fly over kelok sembilan. Jalan ini menjadi rute penghubung Sumbar dengan Pekanbaru. Sebelumnya, jalan yang rusak telah dilakukan penanganan darurat dengan menimbun pakai pasir dan batu.

Apabila penangan darurat ini tidak maksimal, Balai Pelaksana Jalan Nasional Wilayah III Kota Padang juga telah mempersiapkan satu jembatan darurat (Bailey) agar jalur lintas nasional tersebut tidak putus.

Pantauan Langgam.id di jalur ini pada Selasa pagi, arus lalu lintas terlihat lancar. Tidak ada antrian panjang seperti beberapa hari sebelumnya. Kendaraan dari kedua arah hanya perlu menunggu beberapa menit untuk melewati jalan rusak yang harus dilewati bergantian itu.(Irwanda/HM)

Baca Juga

Bupati Limapuluh Kota Salurkan Bantuan Rp100 Juta untuk Korban Galodo Tanah Datar
Bupati Limapuluh Kota Salurkan Bantuan Rp100 Juta untuk Korban Galodo Tanah Datar
Pemilik Travel Agency Buatkan Rumah Untuk Nenek Nurbaina, Donasi yang Digalang Pemuda dan Nagari Tetap Disalurkan
Pemilik Travel Agency Buatkan Rumah Untuk Nenek Nurbaina, Donasi yang Digalang Pemuda dan Nagari Tetap Disalurkan
Percikan Kisah Nenek Berusia 83 Tahun di Situjuah yang Tinggal di Rumah Mirip Kandang Ternak, Bantuan Berdatangan
Percikan Kisah Nenek Berusia 83 Tahun di Situjuah yang Tinggal di Rumah Mirip Kandang Ternak, Bantuan Berdatangan
Nenek 83 Tahun di Situjuah Limapuluh Kota Tinggal di Rumah Mirip Kandang Ternak
Nenek 83 Tahun di Situjuah Limapuluh Kota Tinggal di Rumah Mirip Kandang Ternak
Pemkab Limapuluh Kota dan KKI Warsi Bersinergi Tangani Dampak Perubahan Iklim
Pemkab Limapuluh Kota dan KKI Warsi Bersinergi Tangani Dampak Perubahan Iklim
Mantan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Kadisdikbud) Limapuluh Kota, Zadry Hamzah Dt Munsaid dan Wali Nagari Situjuah Batua Don Vesky
Mantan Kadisdikbud Limapuluh Kota dan Wali Nagari Situjuah Batua Terima Penghargaan PGRI