Anggota DPD Minta Pemkab Pasbar dan Solsel Jangan Hanya Lepas Status Tertinggal

Anggota DPD Minta Pemkab Pasbar dan Solsel Jangan Hanya Lepas Status Tertinggal

Anggota DPD RI Emma Yohanna. (Foto: Dok FB Emma Yohanna)

Langgam.id - Anggota Dewan Pimpinan Daerah (DPD) RI Emma Yohanna ikut mengomentari terkait keluarnya dua kabupaten di Sumatra Barat (Sumbar) dari status daerah tertinggal. Dua daerah itu adalah Kabupaten Pasaman Barat dan Solok Selatan (Solsel).

"Paling penting bukan hanya lepas dari statusnya. Tapi bagaimana pemerintah daerah menyikapinya," ujar Emma kepada langgam.id usai menghadiri grand final pemilihan bintang cilik di Padang, Jumat (2/8/2019) malam.

Maksud menyikapi itu, kata dia, pemerintah daerah setempat harus dapat mendorong pembangunan di segala bidang setelah keluarnya dari status ketertinggalan. Apalagi, Emma mengungkapkan, Kabupaten Pasaman Barat dan Solsel sangat jauh dari segalanya.

"Masalah seperti Pasaman Barat, memang jauh dari segala-segalanya. Tertinggal dari pendidikan, kesehatan, dan terakhir ketika mengikuti MTQ. Mudah-mudahan dengan status keluar dari ketertinggalan dapat mendorong pembangunan di segala bidang di Pasaman Barat begitupun juga Solsel," katanya.

Emma berharap, setelah Kabupaten Pasaman Barat dan Solsel lepas status dari daerah ketertinggalan satu daerah lagi dapat menyusul yaitu Kabupaten Kepulauan Mentawai.

Sebelumnya, Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan, Kabupaten Pasaman Barat dan Solsel resmi lepas status dari daerah tertinggal per tanggal 31 Juli 2019. Hal itu sesuai Dari SK yang dikeluarkan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 79 tahun 2019.

Dalam SK itu tertuang tentang Penetapan Keluar dari Daerah Tertinggal, Pasaman Barat berada di ranking 3 sedangkan Solok Selatan mendapat ranking 4 dari keseluruhan daerah di Indonesia yang dinyatakan keluar dari ketertinggalan.

Hal tersebut sesuai dengan target penuntasan daerah tertinggal pada Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Sumbar tahun 2016-202. (Irwanda/Rahmadi)

Baca Juga

Festival durian solsel
Anak Bupati Solok Selatan Bakal Diperiksa Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara yang Ditanami Sawit
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Tim Balai KSDA Sumbar mendatangi Bendungan PLTMH Tango di Pasaman Barat. Kedatangan ini karena adanya informasi dari masyarakat Kajai Selatan
Seekor Tapir Terjebak di Bendungan di Pasbar, BKSDA Sumbar Lakukan Verifikasi di Lokasi
Sebanyak 202 siswa mengikuti seleksi calon Paskibraka tingkat Pasaman Barat tahun 2024 di Balerong Pusako Anak Nagari Simpang Empat, Jumat
202 Siswa Ikuti Seleksi Calon Paskibraka Tingkat Pasaman Barat
Pemkab Solsel menggelar Festival Durian Solok Selatan di Objek Wisata Pulau Mutiara, Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir. Kegiatan ini digelar sejak 16 hingga 19 April 2024.
Festival Durian Solok Selatan, 2.500 Buah Durian Dibagikan Gratis Besok
Sebanyak 8.646 pengunjung menikmati keindahan Muaro Sasak dan Pohon Seribu di Kecamatan Sasak Ranah Pasisie, Kabupaten Pasaman Barat,
Pemkab Pasbar Targetkan Kunjungan Wisatawan ke Pantai Sasak 60 Ribu Orang Tahun Ini