Anak 7 Tahun Korban Tabrak Lari di Padang Panjang Meninggal Dunia

Polisi saat melakukan olah TKP di lokasi kecelakaan bocah 7 tahun di Padang Panjang. (Dok.Polres Padang Panjang)

Polisi saat melakukan olah TKP di lokasi kecelakaan bocah 7 tahun di Padang Panjang. (Dok.Polres Padang Panjang)

Langgam.id - Muhammad Davin Albuti, korban tabrak lari dari kecelakaan di Jalan Raya Padang-Padang Panjang, Kelurahan Silaing Atas, Kecamatan Padang Panjang Barat, Kota Padang Panjang, Sumatra Barat (Sumbar) meninggal dunia. Anak berusia 7 tahun ini, menghembuskan napas terakhirnya, Jumat (31/7/2020) di Rumah Sakit Achmad Mochtar (RSAM) Kota Bukittinggi.

Korban diketahui telah mendapatkan perawatan intensif sejak dirujuk ke rumah sakit pelat tersebut pada Rabu (29/7/2020) sekitar pukul 23.00 WIB. Peristiwa kecelakaan ini terjadi pada Rabu (29/7/2020) sekitar pukul 12.03 WIB.

Menurut Humas RSAM Kota Bukittinggi, Mursalman Chaniago, korban dinyatakan meninggal pada pukul 04.30 WIB. Sejak dirawat, korban memang tidak sadarkan diri. "Dari IGD korban dibawa ke ICU. Kondisinya memang mengalami kaki kanan patah. Nah tadi pagi pukul 04.30 WIB dinyatakan meninggal dunia," kata Mursalman dihubungi langgam.id, Jumat (31/7/2020).

Baca Juga: Tabrak Lari di Padang Panjang, Bocah 7 Tahun Luka-luka

Mursalman mengungkapkan, beberapa dokter dan tim medis lainnya telah berupaya melakukan penanganan terhadap korban. Namun, kondisi korban yang tidak stabil sehingga tidak tertolong. "Saat ini jenazah korban telah dibawa pihak keluarga ke rumah duka. Kami sebelumnya telah berusaha, ada beberapa dokter yang menangani, tapi memang kondisi korban tak sadarkah diri sejak masuk ke rumah sakit," ujarnya.

Sebelumnya, korban ditabrak oleh seorang pengendara sepeda motor. Namun, bukannya menolong, pelaku malah memilih membiarkan korban tergeletak di jalan lalu kabur. Aksi kabur itu terekam kamera pengawas (CCTV) milik Dinas Perhubungan Kota Padang Panjang. Ciri-ciri pelaku dalam CCTV itu juga diposting oleh akun Facebook Kominfo Kota Padang.

Tampak pelaku mengenakan pakaian berwarna merah dan celana krem. Namun, wajah pelaku tidak terlihat jelas karena memakai masker dan helm berwarna merah.

Kasat Lantas Polres Padang Panjang, Iptu Iptu Saherman membenarkan kasus tabrak lari tersebut. Olah tempat kejadian perkara juga telah dilakukan, diketahui korban hendak menyeberang. "Pengendara sepeda motor ini datang dari arah Padang Panjang menuju arah Padang. Sampai di tempat kejadian, pengendara menabrak korban yang sedang menyeberang," jelasnya.

Saherman mengakui pihaknya telah mengantongi rekaman CCTV saat pelaku kabur. Namun hasil rekaman yang kurang jelas membuat hasil penyelidikan sedikit kesulitan. "Rekaman kurang jelas, memang kami sudah lihat. Tapi CCTV itu tidak menjangkau pelat nomor kendaraan pelaku. Tapi kami berupaya untuk mengungkap pelaku, penyelidikan terus berjalan," tuturnya. (Irwanda/SS)

Baca Juga

Investasi Sejak Dini
Beri Kemudahan, Pemko Padang Panjang Targetkan Investasi Baru Rp35 Miliar
Pasokan Meningkat, Harga Cabai dan Komoditas Lainnya di Padang Panjang Turun Drastis
Pasokan Meningkat, Harga Cabai dan Komoditas Lainnya di Padang Panjang Turun Drastis
Empat siswa SMA Negeri 1 Padang Panjang berhasil lolos Olimpiade Sains Nasional (OSN) Tingkat Sumbar dan melaju ke tingkat nasional.
4 Siswa SMAN 1 Padang Panjang Lolos ke OSN Tingkat Nasional
Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri pada Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Saiful Mujab mengatakan, bahwa pihaknya terus
Jemaah Haji Asal Padang Panjang Meninggal Dunia di Tanah Suci
Kepala Dinas Pertanian Pesisisr Selatan, Madrianto mengatakan, bahwa pihaknya saat ini menurunkan sebanyak 21 petugas kesehatan hewan
Selama Idul Adha, 620 Hewan Kurban Disembelih di Padang Panjang
Sampai Mei, Sebanyak 98 Kasus TB Ditemukan di Padang Panjang
Sampai Mei, Sebanyak 98 Kasus TB Ditemukan di Padang Panjang