3 Varian Covid-19 di Sumbar, Dr Andani: Delta Telah Lewati Masa Puncak

3 Varian Covid-19 di Sumbar, Dr Andani: Delta Telah Lewati Masa Puncak

Perkembangan 3 varian Covid-19 di Sumbar. (Tabel: Dr. Andani)

Langgam.id - Sebanyak 3 varian Covid-19 pernah menginfeksi warga Sumatra Barat (Sumbar) sejak awal pandemi. Kepala Laboratorium Diagnostik dan Riset Terpadu Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Andani Eka Putra mengatakan, varian terbanyak menginfeksi saat ini adalah delta.

Namun, menurutnya, varian delta di Sumbar juga telah melewati masa puncak. Pemaparan tersebut berdasar data pemeriksaan sampel swab di dua labor Sumbar. Dari hasil pemeriksaan itu, masa puncak infeksi varian delta terjadi pada Minggu 29 atau pada 19-25 Juli 2021. Positiviy rate (angka positif dari jumlah sampel yang diperiksa) saat itu mencapai 33,23 persen.

Setelah itu, pada minggu berikutnya (26 Juli-1 Agustus), angka positivity rate turun jadi 29,29 persen. Minggu berikutnya pada 2-8 Agustus turun lagi jadi 27,48 persen.

"Delta perkiraan saya, 50-60 persen populasi sudah terinfeksi.  Dalam 2 minggu ke depan, kasus Covid-19 akan turun terus," katanya, dalam diskusi virtual yang digelar Dinas Komunikasi dan Informatika Sumbar, Minggu (15/8/2021) malam.

3 Varian

Dr. Andani mengungkapkan, delta merupakan varian Covid-19 ketiga di Sumbar. Sebelum itu, dua varian lain yang menyebar di provinsi ini adalah D614G  dan B.1.466.2. Varian pertama D614G mulai ada di Sumbar sejak Juni 2020. Varian ini cukup lama menginfeksi, mencapai satu tahun. Pada awal 2021 mulai turun setelah ada varian kedua.

Varian kedua B.1.466.2 ditemukan dalam kasus positif covid-19 di Sumbar pada November 2020. Ketika varian ini terdeteksi dan temuannya naik, varian D614G di Sumbar turun, sampai kemudian habis pada Mei 2021.

Sementara, varian delta sudah ditemukan di Sumbar mulai Mei 2021 seiring habisnya varian pertama. Varian ini berkembang cepat. Dalam sebulan, pada Juni 2021, dari total kasus positif Covid-19 di Sumbar 57 persen adalah varian delta. Sejak Juli 2021, angka varian delta sudah mencapai 93 persen dari kasus positif.

Perbedaan utama varian delta dengan varian lain, menurut Andani adalah penyebarannya yang lebih cepat. Ia mencontohkan, Varian D614G, dari satu orang yang terinfeksi menyebar pada 2-3 orang. Sementara, kalau varian delta, dari satu orang bisa menyebar sampai ke 6 orang.

Hal ini yang membuat varian virus ini cepat menyebar. Di Sumbar, Andani memperkirakan sudah lebih 50-60 persen populasi terinfeksi. Sebagian besar tanpa gejala atau gejala ringan.

Bila sudah banyak yang terinfeksi, menurutnya, dengan sendirinya kasus akan turun. Hal itu terlihat dari angka positivity rate yang saat ini terus turun. "Apakah karena PPKM yang berhasil atau secara alamiah mencapai jumlahnya? Kita sama-sama lihat, apakah (PPKM) jalan?" katanya.

Walau positivity rate saat ini terus turun, menurutnya, vaksinasi tetap perlu untuk mewaspadai berkembangnya varian lain. Meski yang sudah vaksin masih mungkin terinfeksi Covid-19, menurutnya, 90 persen data menunjukkan, gejalanya lebih ringan. "Vaksin banyak membantu mencegah gejala yang berat," tuturnya. (HM/SS)

Baca Juga

Wajah Gelap Homo Digitalis
Wajah Gelap Homo Digitalis
Ribuan Komix Herbal untuk Korban Banjir Lahar Dingin dan Longsor Sumbar
Ribuan Komix Herbal untuk Korban Banjir Lahar Dingin dan Longsor Sumbar
Nofel Nofiadri
Galodo Soko dalam Kontestasi Kepala Daerah
Anggota Dewan Pembina DPP Partai Gerindra,Andre Rosiade mengucapkan selamat kepada Presiden Prabowo Subianto dan Wakil Presiden Gibran
Anggap sebagai Kampung Halaman, Prabowo Berkomitmen Bangun Sumbar
KY Fokuskan Pemantauan Sidang Perempuan Berhadapan dengan Hukum
KY Fokuskan Pemantauan Sidang Perempuan Berhadapan dengan Hukum
Prabowo Terbang dari Abu Dhabi ke BIM Serahkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang, Andre: Bukti Cinta Sumbar
Prabowo Terbang dari Abu Dhabi ke BIM Serahkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang, Andre: Bukti Cinta Sumbar