14 Daerah Boleh Gelar Sekolah Tatap Muka, Disdik Sumbar Ikut Keputusan Bupati-Walikota

Kepala Dinas Pendidikan Sumbar Adib Alfikri. (Foto: IG resmi Disdik Sumbar)

Kepala Dinas Pendidikan Sumbar Adib Alfikri. (Foto: IG resmi Disdik Sumbar)

Langgam.id - Dinas Pendidikan (Disdik) Sumatra Barat (Sumbar) menyerahkan keputusan membuka sekolah untuk belajar tatap muka di tengan pandemi Corona kepada masing-masing kepala daerah di Kabupaten dan Kota.

Kepala Disdik Sumbar Adib Alfikri mengatakan sekolah tatap muka bisa dilaksanakan di daerah dengan zona kuning dan hijau. Pelaksanaan belajar mengajar dilakukan dengan menggunakan protokol kesehatan yang ketat.

"Kita ikut dengan semua prosedur, tidak ada permasalahan, pokoknya kewenangan provinsi atas SMA dan SMK yang ada di daerah kita ikut bupati wali kota, kalau mereka buka sekolah kita juga buka," katanya, Selasa (11/8/2020).

Baca juga: 14 Daerah di Sumbar Boleh Lakukan Sekolah Tatap Muka

Menurutnya semua masih berjalan dengan baik sampai saat ini. Saat ini juga sudah ada sekolah yang melaksanakan belajar mengajar secara tatap muka. Kebijakan dilakukan sesuai edaran dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Dalam pelaksanaan belajar juga ada sekolah yang melakukan tes swab bagi guru-guru, khususnya bagi yang pernah kontak dengan yang terkena virus covid-19. Keputusan itu tergantung dengan kebutuhan masingmasing-masing daerah.

Ia mengingatkan seluruh stakeholder dalam bidang pendidikan agar hati-hati dan selektif dalam memutuskan dan tetap disiplin. Sampai saat ini covid-19 masih belum selesai. Ditambah dengan pernahnya temuan ada guru atau keluarga guru yang terkena covid-19.

"Memang itu tidak dalam konteks sekolah, artinya disiplin yang kurang, jadi imbauan kita tetap selektif, kita tidak ingin mereka bawa virus dari luar lalu menyebarkan di sekolah," katanya

Sesuai aturannya, jika di sekolah tersebut ditemukan kasus positif maka sekolah segera ditutup. Apalagi hal itu juga mengubah status zona daerah itu.

Sebelumnya diketahui, sebanyak 14 kabupaten kota di Sumbar dibolehkan membuka sekolah dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara tatap muka. Kebijakan tersebut dilakukan atas izin pemerintah pusat.

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan keputusan soal membuka sekolah diserahkan kepada masing-masing 14 kepala daerah. Daerah tersebut terdiri dari 10 zona kuning dan 4 zona hijau. (Rahmadi/ABW).

Baca Juga

Hitungan Cepat PSU DPD RI di Sumbar, Cerint dan Irman Gusman Lolos, Emma Yohana Gagal Kembali ke Senayan
Hitungan Cepat PSU DPD RI di Sumbar, Cerint dan Irman Gusman Lolos, Emma Yohana Gagal Kembali ke Senayan
Majukan Kebudayaan Dharmasraya dengan Festival Tari dan Kuliner
Majukan Kebudayaan Dharmasraya dengan Festival Tari dan Kuliner
Dukung Epyardi Asda Maju Pilgub Sumbar, Eks Ketua PPP Padang Ini Bentuk Barisan Otewe Muda
Dukung Epyardi Asda Maju Pilgub Sumbar, Eks Ketua PPP Padang Ini Bentuk Barisan Otewe Muda
Permasalahan baru yang menimpa umat Islam yakni terkait daftar nama-nama ustadz kondang yang terdaftar dalam jaringan radikalisme.
Universitas Muhammadiyah Sumbar Luncurkan Beasiswa Peduli Bencana
Kejati Sumbar menetapkan sembilan orang tersangka dugaan korupsi pengadaan alat praktik SMK di Disdik Sumbar. Dalam kasus ini,
Kejati Tetapkan 9 Tersangka Korupsi Pengadaan Alat Praktik SMK di Disdik Sumbar
Langgam.id - Bupati Kabupaten Agam, Andri Warman mengungkapkan keinginannya terkait pengelolaan Keramba Jaring Apung (KJA) di Danau Maninjau.
Mantan Anggota DPR RI Taslim Soroti Keramba Jaring Apung yang Rusak Keindahan Danau Maninjau